Panduan Puasa Ramadhan bagian 3

Panduan Shaum Ramadhan (3)*

๐Ÿ“š *Niat, Bagaimanakah itu?*

❣ *Definisinya*

Secara Lughah, niat adalah Al Qashdu (maksud/kehendak) dan Al Azm (tekad/kemauan kuat) untuk melakukan sesuatu. (Imam Ibnul Qayyim, Ighatsatul Lahfan, Hal. 136)

Dalam Al Mausu'ah disebutkan, makna niat secara mutlak adalah Al Qashdu. (Al Mausu'ah Al Fiqhiyah Al Kuwaitiyah, 2/287)

Dia juga bermakna Al Hifzhu (penjagaan), nawallahu fulanan, yaitu Allah menjaganya (Hafizhahu). (Al Mausu'ah, 42/59)

Makna secara Syariat,   hakikat niat adalah kehendak (Al Iradah) yang terarah pada  sebuah perbuatan untuk mencari ridha Allah Taala dengan menjalankan hukumNya. (Fiqhus Sunnah, 1/42. Al Mausuah, 2/287. Fiqhul Islami wa Adillatuhu, 1/137)

Menurut fuqaha Hanafiyah, artinya adalah  kehendak ketaatan dan mendekatkan diri kepada Allah Taala. Kalangan Malikiyah mengatakan kehendak di hati terhapap apa-apa yang dikehendaki manusia untuk dilakukan, itu termasuk pembahasan Al Uzuum (tekad) dan Al Iradaat (kehendak), bukan pembahasan ilmu dan aqidah. Kalangan Syafi'iyah mengartikan kehendak terhadap sesuatu yang tersambung dengan perbuatannya. Ada pun fuqaha hanabilah mengartikan kemauan kuat di hati untuk melakukan ibadah demi mendekatkan diri kepada Allah Taala, menjadikan Allah Taala sebagai tujuannya bukan selainnya.  (Al Mausu'ah, 42/59-60)

Ada beberapa istilah yang terkait dengan niat, yakni:

✅ Al 'Azm  (tekad),  bermakna kehendak yang pasti setelah adanya keraguan (Jazmul Iradah bada taraddud). Hubungan  antara niat dan Al 'Azm adalah keduanya merupakan marhalah (tahapan/tingkatan) dari kehendak. Al 'Azm merupakan  ism (kata benda) yang lebih dahulu ada sebelum  berwujud  perbuatan. Sedangkan niat adanya langsung bersambung dengan perbuatan yang dibarengi dengan pengetahuan terhadap apa yang diniatkan.

✅ Al Iradah (kehendak), artinya adalah Ath Thalab (tuntutan), Al Ikhtiyar (daya untuk memilih), dan Al Masyi'ah  (kemauan). Jika dikatakan Araada syai'a artinya dia menghendaki sesuatu dan menyukainya. Secara istilah,  Al Iradah adalah sifat yang mesti  ada pada sesuatu yang hidup dan terjadinya pada perbuatan, pada satu  sisi tidak pada sisi lainnya.  (Lihat semua dalam Al Mausu'ah, 42/60)

❣ *Letaknya*

Niat terletak di hati, demikianlah yang dikatakan semua literatur fiqih, kamus, tradisi dan akal manusia. Kami tidak perlu menyampaikan referensinya sebab hal itu sudah diketahui dengan mudah oleh semua manusia.

Berkata Imam Ibnu Hajar Al Haitami Al Makki:

( ูˆَุงู„ู†ِّูŠَّุฉُ ุจِุงู„ْู‚َู„ْุจِ ) ุฅุฌْู…َุงุนًุง ู‡ُู†َุง ูˆَูِูŠ ุณَุงุฆِุฑِ ู…َุง ุชُุดْุฑَุนُ ูِูŠู‡ِ ู„ِุฃَู†َّู‡َุง ุงู„ْู‚َุตْุฏُ ูˆَู‡ُูˆَ ู„َุง ูŠَูƒُูˆู†ُ ุฅู„َّุง ุจِู‡ِ ูَู„َุง ูŠَูƒْูِูŠ ู…َุนَ ุบَูْู„َุชِู‡ِ

 (Niat itu di hati) berdasarkan ijma', dan mesti ada pada setiap amal yang disyariatkan karena niat adalah maksud, dan tidaklah perbuatan dianggap ada kecuali dengan adanya niat, maka tidaklah mencukupi jika melalaikannya. (Tuhfah Al Muhtaj, 5/285)

Mayoritas fuqaha kalangan Hanafiyah, dan ini juga pendapat Malikiyah, dan Syafiiyah,  serta Hanabilah, menyatakan bahwa niat adalah syarat sahnya ibadah.

Pendapat mayoritas Syafi'iyah menyatakan bahwa niat adalah rukunnya ibadah.

Sedangkan kalangan Malikiyah menyatakan bahwa niat adalah fardhu (wajib) ketika wudhu. Berkata Al Mazari: itu adalah pendapat yang lebih terkenal (pada madzhab Maliki). Berkata Ibnu Hajib: itu adalah pendapat yang lebih benar.  (Al Asybah wan Nazhair Libni Nujaim, Hal. 20, 24, 52. Al Mawahib Al Jalil, 1/182-230. Adz Dzakhirah, Hal. 235-236. Al Qawaid Al Ahkam, Hal. 175-176. Hasyiah Al Jumal, 1/103. Mughni Muhtaj, 1/148. Al Asybah Wan Nazhair Lis Suyuthi, Hal. 10, 43, 44. Kasyful Qina, 1/85, 313. Al Mughni, 3/91)

❣ *Melafazkan Niat*

Ada pun melafazkan niat, tidak pernah dilakukan oleh Nabi Shallallahu Alaihi wa Sallam, para sahabat, dan para tabi'in, bahkan imam empat madzhab. Wacana tentang melafazkan  niat baru ada pada masa pengikut-pengikut mereka.

Sejak berabad-abad lamanya, umat Islam mulai dari ulama hingga kaum awamnya, berpolemik tentang melafazkan niat (At Talafuzh An Niyah), seperti lafaz niat hendak shalat:

 "ushalli fardha subhi rak'ataini mustaqbilal qiblati adaan lillahi ta'ala,"  atau lafaz niat hendak wudhu: "nawaitu wudhu'a liraf'il hadatsil asghari lillahi ta'ala," atau lafaz niat hendak berpuasa Ramadhan: "nawaitu shaama ghadin an ada'i fardhusy syahri Ramadhana haadzihis sanati lillahi ta'ala, dan lainnya. Di negeri ini, kalimat-kalimat ini sering diajarkan dalam pelajaran agama di sekolah-sekolah dasar, umumnya pesantren, dan forum-forum pengajian.

Polemik ini bukan hanya terjadi di negeri kita, tapi juga umumnya di negeri-negeri Muslim. Di antara mereka ada yang membid'ahkan, memakruhkan, membolehkan, menyunnahkan, bahkan mewajibkan (namun yang mewajibkan   telah dianggap   pendapat yang syadz janggal lagi menyimpang).

Di sisi lain, tidak ada perbedaan pendapat tentang  keberadaan niat di hati dalam melaksanakan ibadah. Mereka juga sepakat bahwa melafazkan niat tidaklah dilakukan oleh Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam, para sahabat, dan tabi'in, bahkan imam empat madzhab. Perbedaan mereka adalah  dalam hal legalitas pengucapan niat ketika ibadah.

❣ *Menurut  Pendapat Madzhab*

Sebelumnya, mari kita tengok bagaimana pandangan para ulama madzhab tentang melafazkan niat dalam beribadah ritual.

 Tertulis dalam Al Mausu’ah:

ูَุฐَู‡َุจَ ุงู„ْุญَู†َูِูŠَّุฉُ ูِูŠ ุงู„ْู…ُุฎْุชَุงุฑِ ูˆَุงู„ุดَّุงูِุนِูŠَّุฉُ ูˆَุงู„ْุญَู†َุงุจِู„َุฉُ ูِูŠ ุงู„ْู…َุฐْู‡َุจِ ุฅِู„َู‰ ุฃَู†َّ ุงู„ุชَّู„َูُّุธَ ุจِุงู„ู†ِّูŠَّุฉِ ูِูŠ ุงู„ْุนِุจَุงุฏَุงุชِ ุณُู†َّุฉٌ ู„ِูŠُูˆَุงูِู‚َ ุงู„ู„ِّุณَุงู†ُ ุงู„ْู‚َู„ْุจَ   .
ูˆَุฐَู‡َุจَ ุจَุนْุถُ ุงู„ْุญَู†َูِูŠَّุฉِ ูˆَุจَุนْุถُ ุงู„ْุญَู†َุงุจِู„َุฉِ ุฅِู„َู‰ ุฃَู†َّ ุงู„ุชَّู„َูُّุธَ ุจِุงู„ู†ِّูŠَّุฉِ ู…َูƒْุฑُูˆู‡ٌ  .
ูˆَู‚َุงู„ ุงู„ْู…َุงู„ِูƒِูŠَّุฉُ ุจِุฌَูˆَุงุฒِ ุงู„ุชَّู„َูُّุธِ ุจِุงู„ู†ِّูŠَّุฉِ ูِูŠ ุงู„ْุนِุจَุงุฏَุงุชِ ، ูˆَุงู„ุฃْูˆْู„َู‰ ุชَุฑْูƒُู‡ُ ، ุฅِู„ุงَّ ุงู„ْู…ُูˆَุณْูˆَุณَ ูَูŠُุณْุชَุญَุจُّ ู„َู‡ُ ุงู„ุชَّู„َูُّุธُ ู„ِูŠَุฐْู‡َุจَ ุนَู†ْู‡ُ ุงู„ู„َّุจْุณُ

Pendapat kalangan Hanafiyah (pengikut Imam Abu Hanifah) berdasarkan pendapat yang dipilih, dan Syafi’iyah (pengikut imam Asy Syafi’i) serta Hanabilah (Hambaliyah-pengikut Imam Ahmad bin Hambal) menurut pendapat madzhab bahwasanya melafazkan niat dalam peribadatan adalah SUNAH, agar lisan dapat membimbing hati.

Sebagian Hanafiyah dan sebagian Hanabilah menyatakan bahwa melafazkan niat adalah MAKRUH.

Kalangan Malikiyah (pengikut Imam Malik) mengatakan bolehnya melafazkan niat dalam peribadatan, namun yang lebih utama adalah meninggalkannya, kecuali bagi orang yang was-was maka baginya dianjurkan untuk melafazkannya untuk menghilangkan kekacauan dalam pikirannya. (Al Mausu'ah Al Fiqhiyah Al Kuwaitiyah, 42/67)

Syaikh Wahbah Az Zuhaili Hafizhahullah menyebutkan:

ูˆู„ุง ูŠุดุชุฑุท ุงู„ุชู„ูุธ ุจู‡ุง ู‚ุทุนุงً، ู„ูƒู† ูŠุณู† ุนู†ุฏ ุงู„ุฌู…ู‡ูˆุฑ ุบูŠุฑ ุงู„ู…ุงู„ูƒูŠุฉ ุงู„ุชู„ูุธ ุจู‡ุง ู„ู…ุณุงุนุฏุฉ ุงู„ู‚ู„ุจ ุนู„ู‰ ุงุณุชุญุถุงุฑู‡ุง، ู„ูŠูƒูˆู† ุงู„ู†ุทู‚ ุนูˆู†ุงً ุนู„ู‰ ุงู„ุชุฐูƒุฑ، ูˆุงู„ุฃูˆู„ู‰ ุนู†ุฏ ุงู„ู…ุงู„ูƒูŠุฉ: ุชุฑูƒ ุงู„ุชู„ูุธ ุจู‡ุง   ؛ ู„ุฃู†ู‡ ู„ู… ูŠู†ู‚ู„ ุนู† ุงู„ู†ุจูŠ ุตู„ّู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ูˆุฃุตุญุงุจู‡ ุงู„ุชู„ูุธ ุจุงู„ู†ูŠุฉ، ูˆูƒุฐุง ู„ู… ูŠู†ู‚ู„ ุนู† ุงู„ุฃุฆู…ุฉ ุงู„ุฃุฑุจุนุฉ.

 “Secara qah’i melafazkan niat tidaklah menjadi syarat sahnya, tetapi disunahkan menurut jumhur (mayoritas) ulama -selain Malikiyah- melafazkannya untuk menolong hati menghadirkan niat, agar pengucapan itu menjadi pembantu dalam mengingat, dan yang lebih utama menurut kalangan Malikiyah adalah meninggalkan pelafazan niat itu, karena tidak ada riwayat dari Nabi Shallallahu Alaihi wa Sallam dan para sahabatnya tentang melafazkan niat, begitu pula tidak ada riwayat dari imam yang empat. (Al Fiqhul Islami wa Adillatuhu, 1/137)

 Jadi, secara umum kebanyakan ulama madzhab adalah menyunnahkan melafazkan niat, ada pun sebagian Hanafiyah dan sebagian Hanabilah memakruhkan. Sedangkan Malikyah membolehkan walau lebih utama meninggalkannya, kecuali bagi orang yang was-was maka dianjurkan mengucapan niat untuk mengusir was-was tersebut. Sedangkan para imam perintis empat madzhab, tidak ada riwayat dari mereka tentang pensyariatan melafazkan niat.

❣ *Pandangan Para Imam Kaum Muslimin*

Berikut adalah pandangan para ulama yang mendukung pelafazan niat, baik yang menyunnahkan atau membolehkan.

❣ *Imam Muhammad bin Hasan Rahimahullah, kawan sekaligus murid Imam Abu Hanifah Rahimahullah.*

Beliau  mengatakan:

ุงู„ู†ِّูŠَّุฉُ ุจِุงู„ْู‚َู„ْุจِ ูَุฑْุถٌ ، ูˆَุฐِูƒْุฑُู‡َุง ุจِุงู„ู„ِّุณَุงู†ِ ุณُู†َّุฉٌ ، ูˆَุงู„ْุฌَู…ْุนُ ุจَูŠْู†َู‡ُู…َุง ุฃَูْุถَู„

 “Niat di hati adalah wajib, menyebutnya di lisan adalah sunah, dan menggabungkan keduanya adalah lebih utama.” (Al Mausu’ah Al Fiqhiyah Al Kuwaitiyah, 42/100)

❣ *Imam Ibnu Hajar Al Haitami Al Makki Rahimahullah*

Beliau mengatakan:

( ูˆَูŠَู†ْุฏُุจُ ุงู„ู†ُّุทْู‚ُ ) ุจِุงู„ْู…َู†ْูˆِูŠِّ ( ู‚ُุจَูŠْู„َ ุงู„ุชَّูƒْุจِูŠุฑِ ) ู„ِูŠُุณَุงุนِุฏَ ุงู„ู„ِّุณَุงู†ُ ุงู„ْู‚َู„ْุจَ ูˆَุฎُุฑُูˆุฌًุง ู…ِู†ْ ุฎِู„َุงูِ ู…َู†ْ ุฃَูˆْุฌَุจَู‡ُ ูˆَุฅِู†ْ ุดَุฐَّ ูˆَู‚ِูŠَุงุณًุง ุนَู„َู‰ ู…َุง ูŠَุฃْุชِูŠ ูِูŠ ุงู„ْุญَุฌِّ

 “(Disunahkan mengucapkan) dengan apa yang diniatkan (sesaat sebelum takbir) agar lisan  membantu hati dan keluar dari khilaf (perbedaan pendapat) dengan kalangan yang mewajibkan, walaupun yang mewajibkan ini adalah pendapat yang syadz (janggal),  sunnahnya ini  diqiyaskan dengan apa yang ada pada haji (yakni pengucapan kalimat talbiyah, pen).” (Tuhfah Al Muhtaj, 5/285)

❣ *Imam Syihabuddin Ar Ramli Rahimahullah*

Beliau mengatakan:

ูˆูŠู†ุฏุจ ุงู„ู†ุทู‚ ุจุงู„ู…ู†ูˆูŠ ู‚ุจูŠู„ ุงู„ุชูƒุจูŠุฑ ู„ูŠุณุงุนุฏ ุงู„ู„ุณุงู† ุงู„ู‚ู„ุจ ูˆู„ุฃู†ู‡ ุฃุจุนุฏ ุนู† ุงู„ูˆุณูˆุงุณ ูˆู„ู„ุฎุฑูˆุฌ ู…ู† ุฎู„ุงู ู…ู† ุฃูˆุฌุจู‡

“Dianjurkan mengucapkan apa yang diniatkan sesaat sebelum takbir untuk membantu hati, karena hal itu dapat menjauhkan was-was dan untuk keluar dari perselisihan pendapat dengan pihak yang mewajibkannya.” (Nihayatul Muhtaj, 1/457. Darul Fikr)

❣ *Imam Al Bahuti Rahimahullah*

  Beliau mengatakan ketika membahas niat dalam shalat:

ูˆَู…َุญَู„ُّู‡َุง ุงู„ْู‚َู„ْุจُ ูˆُุฌُูˆุจًุง ูˆَุงู„ู„ِّุณَุงู†ُ ุงุณْุชِุญْุจَุงุจًุง

 “Tempatnya niat  adalah  di hati sebagai hal yang wajib, dan disukai (sunah) diucapkan lisan ..  (Kasyful Qina',  2/442. Mawqi Islam)

Dan lain-lain.

๐Ÿ“š *Kepada Siapa Diwajibkan dan Tidak Diwajibkan?*

 Puasa Ramadhan diwajibkan kepada setiap umat Islam, laki-laki dan perempuan,  baligh, berakal, dan sedang tanpa udzur (halangan). Udzur-udzur  tersebut adalah:

❣ *Orang Sakit*

 Hal ini berdasarkan ayat:

 ูˆู…ู† ูƒุงู† ู…ู†ูƒู… ู…ุฑูŠุถุง ุฃูˆ ุนู„ู‰ ุณูุฑ ูุนุฏุฉ ู…ู† ุฃูŠุงู… ุฃุฎุฑ

“Maka barangsiapa diantara kamu ada yang sakit atau dalam perjalanan (lalu ia berbuka), maka (wajiblah baginya berpuasa) sebanyak hari yang ditinggalkan itu pada hari-hari yang lain.”  (QS. Al Baqarah (2): 184)

❣ *Sakit Yang Bagaimana?*
Sebagian ulama mengatakan bahwa segala macam sakit walau ringan- boleh untuk tidak puasa. Alasan mereka adalah karena ayat ini tidak merincinya. Jadi,  karena kemutlakan ayat ini maka semua macam sakit boleh membuat seseorang tidak puasa dan wajib diganti di hari lain.

Imam Ibnu Qudamah Al Maqdisi Rahimahullah  mengatakan dalam kitabnya Al Mughni:

ูˆَุญُูƒِูŠَ ุนَู†ْ ุจَุนْุถِ ุงู„ุณَّู„َูِ ุฃَู†َّู‡ُ ุฃَุจَุงุญَ ุงู„ْูِุทْุฑَ ุจِูƒُู„ِّ ู…َุฑَุถٍ ، ุญَุชَّู‰ ู…ِู†ْ ูˆَุฌَุนِ ุงู„ْุฅِุตْุจَุนِ ูˆَุงู„ุถِّุฑْุณِ ؛ ู„ِุนُู…ُูˆู…ِ ุงู„ْุขูŠَุฉِ ูِูŠู‡ِ

“Diceritakan dari sebagian salaf bahwa dibolehkan berbuka bagi setiap jenis penyakit, sampai rasa sakit di jari-jari dan tergigit, lantaran keumuman ayat tentang hal ini. (Al Mughni, 6/149. Mawqi Islam)

 Ini juga pendapat Imam Bukhari, Imam Atha, dan ahluzh zhahir seperti Imam Daud dan Imam Ibnu Hazm Al Andalusi.

 Namun, pendapat yang lebih aman dan selamat adalah bahwa penyakit yang boleh bagi penderitanya untuk meninggalkan puasa adalah penyakit yang membuatnya sulit dan berat berpuasa, dia tidak mampu, dan bisa membahayakan dirinya jika dia berpuasa. Dengan demikian, seseorang tidak bermain-main dengan syariat, hanya dengan alasan sakit yang sebenarnya tidak menyulitkannya.

 Imam Ibnu Qudamah mengomentari ayat di atas, katanya;

ูˆَุงู„ْู…َุฑَุถُ ุงู„ْู…ُุจِูŠุญُ ู„ِู„ْูِุทْุฑِ ู‡ُูˆَ ุงู„ุดَّุฏِูŠุฏُ ุงู„َّุฐِูŠ ูŠَุฒِูŠุฏُ ุจِุงู„ุตَّูˆْู…ِ ุฃَูˆْ ูŠُุฎْุดَู‰ ุชَุจَุงุทُุคُ ุจُุฑْุฆِู‡ِ .

 “Sakit yang dibolehkan untuk berbuka adalah sakit keras yang bisa bertambah parah karena puasa atau dikhawatiri lama sembuhnya.” (Ibid)

 Imam Ahmad bin Hambal Rahimahullah pernah di tanya:

ู…َุชَู‰ ูŠُูْุทِุฑُ ุงู„ْู…َุฑِูŠุถُ ؟ ู‚َุงู„َ : ุฅุฐَุง ู„َู…ْ ูŠَุณْุชَุทِุนْ .
ู‚ِูŠู„َ : ู…ِุซْู„ُ ุงู„ْุญُู…َّู‰ ؟ ู‚َุงู„َ : ูˆَุฃَูŠُّ ู…َุฑَุถٍ ุฃَุดَุฏُّ ู…ِู†ْ ุงู„ْุญُู…َّู‰

 “Kapankah orang sakit boleh berbuka?” Dia  menjawab: “jika dia tidak mampu (puasa).” Ditanyakan lagi: “semacam demam?” Beliau menjawab: “Sakit apa pun yang lebih berat dari demam.” (Ibid)

 Dialog ini menunjukkan bahwa beliau hanya mengkhususkan sakit tertenu saja yakni yang memberatkan bagi si penderitanya.

 Berkata Syaikh Sayid Sabiq Rahimahullah:

ูˆุงู„ุตุญูŠุญ ุงู„ุฐูŠ ูŠุฎุงู ุงู„ู…ุฑุถ ุจุงู„ุตูŠุงู…، ูŠูุทุฑ، ู…ุซู„ ุงู„ู…ุฑูŠุถ ูˆูƒุฐู„ูƒ ู…ู† ุบู„ุจู‡ ุงู„ุฌูˆุน ุฃูˆ ุงู„ุนุทุด، ูุฎุงู ุงู„ู‡ู„ุงูƒ، ู„ุฒู…ู‡ ุงู„ูุทุฑ ูˆุฅู† ูƒุงู† ุตุญูŠุญุง ู…ู‚ูŠู…ุง ูˆุนู„ูŠู‡ ุงู„ู‚ุถุงุก.

 “Yang benar adalah jika puasa  dikhawatirkan membuat sakit maka dia boleh berbuka, sebagaimana puasa, begitu juga bagi orang yang tidak kuat menahan lapar dan haus yang dikhawatiri membuatnya celaka, maka dia mesti berbuka. Jika dia dalam keadaan sehat dan mukim maka wajib baginya qadha’ “ (Fiqhus Sunnah, 1/442)

 Syaikh Prof. Dr. Wahbah Az Zuhaili Rahimahullah  mengatakan tentang standar sakit  yang boleh berbuka puasa:

ู‡ูˆุงู„ุฐูŠ ูŠุดู‚ ู…ุนู‡ ุงู„ุตูˆู… ู…ุดู‚ุฉ ุดุฏูŠุฏุฉ ุฃูˆ ูŠุฎุงู ุงู„ู‡ู„ุงูƒ ู…ู†ู‡ ุฅู† ุตุงู…، ุฃูˆ ูŠุฎุงู ุจุงู„ุตูˆู… ุฒูŠุงุฏุฉ ุงู„ู…ุฑุถ ุฃูˆ ุจุทุก ุงู„ุจุฑุก ุฃูŠ ุชุฃุฎุฑู‡  . ูุฅู† ู„ู… ูŠุชุถุฑุฑ ุงู„ุตุงุฆู… ุจุงู„ุตูˆู… ูƒู…ู† ุจู‡ ุฌุฑุจ ุฃูˆ ูˆุฌุน ุถุฑุณ ุฃูˆ ุฅุตุจุน ุฃูˆ ุฏู…ู„ ูˆู†ุญูˆู‡، ู„ู… ูŠุจุญ ู„ู‡ ุงู„ูุทุฑ.

 “Yaitu sakit   berat yang jika puasa beratnya semakin parah atau  khawatir dia celaka, atau khawatir dengan puasa akan menambah sakit atau memperlama kesembuhan. Jika seorang puasa tidaklah mendatangkan mudharat baginya seperti   sakit kudis, sakit gigi, jari,  bisul, dan yang semisalnya, maka ini tidak boleh berbuka. (Fiqhul Islami wa Adillatuhu, 3/75. Maktabah Al Misykah)

 Inilah pendapat yang lebih kuat, karena Allah Taala berfirman:

ูَุงุชَّู‚ُูˆุง ุงู„ู„َّู‡َ ู…َุง ุงุณْุชَุทَุนْุชُู…ْ

”Maka bertakwalah kamu kepada Allah menurut kesanggupanmu.. “ (QS. At Taghabun (64): 16)

Jadi, selama masih ada kesanggupan maka berpuasalah. Jangan menyerah begitu saja hanya karena penyakit ringan seperti panu, kudis, keseleo kaki, dan sejenisnya.

Imam Ibnu Katsir Rahimahullah mengatakan:

ูˆุฃู…ุง ุงู„ุตุญูŠุญ ุงู„ู…ู‚ูŠู… ุงู„ุฐูŠ ูŠُุทูŠู‚ ุงู„ุตูŠุงู…، ูู‚ุฏ ูƒุงู† ู…ุฎูŠَّุฑًุง ุจูŠู† ุงู„ุตูŠุงู… ูˆุจูŠู† ุงู„ุฅุทุนุงู…، ุฅู† ุดุงุก ุตุงู…، ูˆุฅู† ุดุงุก ุฃูุทุฑ، ูˆุฃุทุนู… ุนู† ูƒู„ ูŠูˆู… ู…ุณูƒูŠู†ุง، ูุฅู† ุฃุทุนู… ุฃูƒุซุฑ ู…ู† ู…ุณูƒูŠู† ุนู† ูƒู„ ูŠูˆู…، ูู‡ูˆ ุฎูŠุฑ، ูˆุฅู† ุตุงู… ูู‡ูˆ ุฃูุถู„ ู…ู† ุงู„ุฅุทุนุงู…، ู‚ุงู„ู‡ ุงุจู† ู…ุณุนูˆุฏ، ูˆุงุจู† ุนุจุงุณ، ูˆู…ุฌุงู‡ุฏ، ูˆุทุงูˆุณ، ูˆู…ู‚ุงุชู„ ุจู† ุญูŠุงู†، ูˆุบูŠุฑู‡ู… ู…ู† ุงู„ุณู„ู؛ ูˆู„ู‡ุฐุง ู‚ุงู„ ุชุนุงู„ู‰: { ูˆَุนَู„َู‰ ุงู„َّุฐِูŠู†َ ูŠُุทِูŠู‚ُูˆู†َู‡ُ ูِุฏْูŠَุฉٌ ุทَุนَุงู…ُ ู…ِุณْูƒِูŠู†ٍ ูَู…َู†ْ ุชَุทَูˆَّุนَ ุฎَูŠْุฑًุง ูَู‡ُูˆَ ุฎَูŠْุฑٌ ู„َู‡ُ ูˆَุฃَู†ْ ุชَุตُูˆู…ُูˆุง ุฎَูŠْุฑٌ ู„َูƒُู…ْ ุฅِู†ْ ูƒُู†ْุชُู…ْ ุชَุนْู„َู…ُูˆู†َ }

 “Ada pun orang sehat yang tidak bepergian, tapi dia mengalami kesulitan untuk puasa, maka mereka bisa memilih antara puasa atau berbuka. Jika dia mau maka puasa, jika dia mau buka maka buka saja, lalu memberikan makan tiap hari (yang ditinggalkannya)  ke orang miskin, jika dia memberikan makannya lebih banyak dari hari yang ditinggalkannya maka itu lebih baik. Jika dia mau berpuasa maka itu lebih utama dibanding memberikan makan. Inilah pendapat Ibnu Masud, Ibnu Abbas, Mujahid, Thawus, Muqatil bin Hayyan, dan selain mereka dari kalangan salaf. Oleh karena Allah Taala berfirman:

Dan wajib bagi orang-orang yang berat menjalankannya (jika mereka tidak berpuasa) membayar fidyah, (yaitu): memberi makan seorang miskin. Barangsiapa yang dengan kerelaan hati mengerjakan kebajikan, maka itulah yang lebih baik baginya. Dan berpuasa lebih baik bagimu jika kamu mengetahui. (Tafsir Al Quran Al Azhim, 1/498. Dar Ath thayyibah Lin Nasyr wat Tauzi)

Ada pun jika orang yang sakit keras memaksakan diri untuk puasa, maka puasanya tetap sah, walau hal itu dibenci (makruh), lantaran dia telah menyiksa diri sendiri dan menolak keringanan yang Allah dan RasulNya berikan.

Allah Taala berfirman:

ูŠُุฑِูŠุฏُ ุงู„ู„َّู‡ُ ุจِูƒُู…ُ ุงู„ْูŠُุณْุฑَ ูˆَู„ุง ูŠُุฑِูŠุฏُ ุจِูƒُู…ُ ุงู„ْุนُุณْุฑَ

“Allah menghendaki kemudahan bagimu, dan tidak menghendaki kesukaran bagimu.” (QS. Al Baqarah (2): 185)

Ayat lainnya:

ูˆَู„ุง ุชُู„ْู‚ُูˆุง ุจِุฃَูŠْุฏِูŠูƒُู…ْ ุฅِู„َู‰ ุงู„ุชَّู‡ْู„ُูƒَุฉِ
  “ dan janganlah kamu menjatuhkan dirimu sendiri ke dalam kebinasaan.”  (QS. Al Baqarah (2): 195)

 Syaikh Sayyid Sabiq Rahimahullah mengatakan:

ูˆุฅุฐุง ุตุงู… ุงู„ู…ุฑูŠุถ، ูˆุชุญู…ู„ ุงู„ู…ุดู‚ุฉ، ุตุญ ุตูˆู…ู‡، ุฅู„ุง ุฃู†ู‡ ูŠูƒุฑู‡ ู„ู‡ ุฐู„ูƒ ู„ุงุนุฑุงุถู‡ ุนู† ุงู„ุฑุฎุตุฉ ุงู„ุชูŠ ูŠุญุจู‡ุง ุงู„ู„ู‡، ูˆู‚ุฏ ูŠู„ุญู‚ู‡ ุจุฐู„ูƒ ุถุฑุฑ.

“Jika orang sakit berpuasa dan hal itu membawanya pada keadaan yang menyulitkan, maka puasanya sah, tetapi hal itu makruh karena dia menentang rukhshah (dispensasi) yang Allah Taala sukai, dan dengan itu dia bisa jadi  tertimpa hal yang buruk. (Fiqhus Sunnah, 1/442)

๐Ÿ”ธBersambung ๐Ÿ”ธ

Panduan puasa ramadhan bagian 4

0 Response to "Panduan Puasa Ramadhan bagian 3"